>> Sunday, June 10, 2012



PANASSSS……USTAZ SAYA NAK BERTANYA TENTANG ISU SEORANG USTAZ DALAM RADIO YANG MENGATAKAN ARTIS YANG DAH BERUBAH PAKAI SERBAN ,…JUBAH…KONONNYA DAH BERTAUBAT ADALAH ARTIS YANG DAH TAK LAKU…DAH TUA….DAH MENGGELEBEH BADAN BARU NAK PAKAI JUBAH DAN BERTUDUNG….SAJA NAK CARI PUBLISITI…..APA PANDANGAN USTAZ……..

Terima kasih dengan soalan yang diberikan…..dan saya juga tak mahu bertanya siapakah ustaz itu….cumanya saya ingin menegaskan bahawa ustaz itu mungkin tak mengkaji sedalamnya kisah dan sejarah kehidupan artis yang berubah menjadi lebih Islamik.

Mari kita lihat artis-artis penyair pada zaman Nabi saw yang terkenal yang berhijrah dari kehidupan jahiliah kepada kehidupan Islam dan iman sertai lebih diredhai…….

Di zaman jahiliyah…kedudukan penyair adalah seumpama kedudukan selebriti artis yang mempunyai pengaruh tertentu dan peminatnya yang tersendiri di kalangan masyarakat Arab…penyair-penyair yang berbakat dan terkenal adalah rebutan golongan bangsawan….dan golongan pemerintah yang memerintah….kerana alunan syair yang indah dengan susunan senikatanya yang amat hebat boleh menaikkan nama mereka di mata manusia ketika itu……

Seorang penyair mampu membuatkan pendengarnya merasa simpati…sayang…marah berduka…setia…sanggup berkorban nyawa…kerana itulah..bagi pemimpin yang ingin membina imej yang baik akan mengupah penyair-penyair ini dengan bayaran yang mahal agar dicipta syair..yang berbentuk bodekan dan puja pujian yang melampau…bagi menaikkan imej golongan pembesar dan pemerintah di ketika itu…..maka dengan syair yang dibuat oleh penyair itulah yang menjadikan seorang tokoh pemimpin itu nampak kuat…gagah ..perkasa….baik..pemurah..berani….walaupun pujian yang digambarkan itu agak keterlaluan dan lari dari gambaran mahupun realiti yang sebenar.

Maka dengan ayat yang mudah untuk kita fahami…..penyair di zaman jahiliyah terpaksa membodohkan diri mereka dan mencabul bakat mereka semata-mata…untuk membodek para penguasa dan pembesar..bagi mencari sesuap nasi….mencari pengaruh dan kemewahan….mencari perlindungan agar tidak disakiti….agar hidup selesa…dan kaya raya…..walaupun terpaksa melacurkan prinsip dan impian seni mereka sendiri.

Apabila dakwah ke arah Islam disebarkan oleh Nabi saw…..penguasa musyrik Mekah telah menggunakan khidmat para penyair ini untuk menyakiti dan menghina diri Nabi saw dan keluarga baginda….Mereka telah mereka syair-syair dengan bait-bait dan rangkap-rangkap syair yang jelas menghina dan menyakiti perasaan nabi….
Walaupun dari segi kemanusiaan penyair –penyair itu tahu bahawa syair yang mereka cipta itu salah dan berlawanan dengan naluri seni mereka…namun terpaksa juga dihasilkan syair penghinaan terhadap Nabi saw…semata-mata untuk mengembirakan tuan-tuan mereka yang membenci Nabi saw.

Namun Allah itu maha berkuasa dan maha bijaksana……dengan penurunan Al-Quran sebagai wahyu kepada Nabi saw….sebagai bukti kerasulan Nabi saw…maka Allah taala telah menurunkan kalamnya yang tersusun indah…malah lebih indah dan mendalam maksudnya..daripada syair manusia….walau sehebat mana pun penyair itu…..mereka tidak dapat melawan keindahan kata-kata dari firman Allah di dalam Al-Quran……….

Ini dibuktikan dengan cabaran Allah kepada penguasa dan penyair-penyair mereka….di dalam Al Quran:

وَ إِن‌ كُنتُمْ فِي‌ رَيْبٍ مِمَّا نَزَّلْنَا عَلَي‌' عَبْدِنَا فَأْتُوا بُِسُورَةٍ مّـِن‌ مِّثْلِهِ وَ ادْعُوا شُهَدَآءَكُم‌ مِّن‌ دُونِ اللَهِ إِن‌ كُنتُمْ صَـ'دِقِينَ.
فَإِن‌ لَّمْ تَفْعَلُوا وَ لَن‌ تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِي‌ وَقُودُهَا النَّاسُ وَ الْحِجَارَةُ أُعِدَّتْ لِلْكَـ'فِرِينَ.

"Dan jika kamu merasa ragu-ragu denan apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami, bawalah satu surahyang seumpamanya,ajaklah saksi-saksi (penolong-penolong) kamu, selain Allah, sekiranya kamu (di kalangan) orang yangbenar.Dan sekiranya kamu tidak mampu..pastinya kamu tidak mampu (membawakan ayat yang standing dengannya) maka takutlah kamu kepada api neraka yang dibakar di dalam neraka dengan bahan bakar dari manusia dan batu..yang disediakan khas bagi orang –orang yang kafir

(Al-Baqarah : Ayat 23)

Dan firman Allah lagi yang bermaksud:

“Katakanlah wahai Muhammad, sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan sebanding dengan al-Quran ini, mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan sebanding dengannya walaupun mereka bantu-membantu sesama sendiri.”
(Surah al-Israa’, ayat 88)

Apabila diturunkan Al-Quran kepada Nabi saw…..iaitu satu mukjizat yang terhebat…dengan susunan kalamullah yang indah ..mematahkan segala hujah dan tuduhan yang tidak berasas para penyair….Walau seindah manapun syair mereka pasti akan dikalahkan dengan keindahan firman Allah yang sememangnya menyebabkan manusia hatta penyair yang hebat pun terpegun..dan tertarik hati.

Kalamullah di dalam Al-Quran…terlalu indah sehingga mencarik-carik..merobek-robek jiwa mereka..sehingga dalam keadaan tidak sedar mereka mnegakui bahawa ini bukan kalam manusia biasa..kerana mereka adalah ahli dan pakar di dalam menyusun kata-kata…..

Begitu besarnya pengaruh Al Quran itu dalam hati orang-orang Arab, sehingga Bujair ibn Zuhair menulis surat kepada saudaranya Ka'ab..seorang penyair yang dahulunya menyakiti dan mengganggu Nabi saw,. Kepada Kaab dinasihatinya …, supaya segera datang kepada Nabi di Madinah.dan memohon maaf daripada Nabi saw diatas kejahilannya dan ketelanjurannya dahulu di dalam menghinaNabi dan keluarga baginda.. Bujair juga memberitahu kepada Ka’ab bahwa Nabi saw tidak pernah menghukum orang yang datang kepada baginda saw dan menyatakan penyesalannya; atau orang menyelamatkan diri dengan memohon kemaafan dan perlindungan daripada Nabi saw..

Setelah mendapat jaminan dari saudaranya Bujair ibn Zuhair itu cepat-cepat Kaab..pergi ke Madinah dan menumpang di rumah seorang kawan lama. Keesokan harinya pagi-pagi ia pergi ke masjid…., kemudian dia memohon maaf kepada Nabi saw….meminta perlindungan daripada nabi saw dan memeluk Islam agama yang di dalamnya diturunkan Al Quran….yang amat memikat hatinya…..setelah diperkenankan oleh Nabi saw Ka’ab dengan tenang hatinya setelah menerima hidayah Allah membacakan sajak ini………..

Berpisah dengan Su'ad
Hatiku kini merana karena cinta
Tergila-gila mengikutinya, terpukau
Tiada lagi ada belenggu.

Nabi kemudian memaafkannya dan setelah itu dia menjadi orang Islam yang baik……menjadi penyair yang membela Nabi saw dan agama Islam……

Karena pengaruh Ka’ab itu jugalah, maka kabilah-kabilah mulai dating menemui Nabi saw dan menyatakan kesetiaan mereka…... Dari kabilah Tayy datang pula utusan dipimpin oleh ketuanya sendiri, Zaid al-Khail.

Setelah mereka ini tiba..di Madinah, Nabi saw pun menyambut mereka dengan mesra dan baik sekali. Ketika terjadi perbualan dengan Zaid,…. Nabi saw berkata: " Setiap tokoh pimpinan dari kalangan Arab yang digambarkan oleh penyair begitu baik sekali…,tetapi apabila tokoh itu itu datang kepadaku, ternyata ia tidakalah sehebat dengan apa yang digambarkan orang, kecuali Zaid al-Khail ini. Ia melebihi daripada apa yang digambarkan orang kepadaku."

Lalu ia dinamainya 'Zaid al-Khair,' (Zaid yang baik) bukan lagi, Zaid al-Khail, ('Zaid si kuda')

.Kesemua kaum masyarakat Kabilah Tayy kemudian masuk Islam termasuk Zaid sendiri sebagai pemimpinnya

Begitulah hebatnya pengaruh orang seni…dan penyair-penyair penghibur pada zaman jahiliyah yang beriman dengan Nabi saw…..kalau dahulunya hidup bergelumang dengan glamour dan kemewahan serta maksiat tetapi sekarang sudah menerima hidayah kesedaran dan berubah…serta mahu…kepada Islam…..

Apabila Islam disebar luaskan sehingga ke Eropah..para penyair memainkan peranan yang besar untuk menaikkan semangat tentera Islam..dan apabila dibukakan Allah kekayaan kepada empayar Islam..penyair-penyair Islam juga diberikan kekayaan oleh Allah taala sebagai tanda keberkatan di atas usaha seni mereka yang Islamik dan berbentuk ibadah.

Kepada golongan artis yang sudah berhijrah kepada Islam dan kebaikan tahniah dari saya…semoga tabah menghadapi tomahan dan ejekan orang…walau yang bercakap itu seorang ustaz….

Kadangkala ustaz yang bercakap tu pun dah tak laku…cari glamour juga tu…….
· · Kongsi · 5 minit yang lalu

1 comments:

Tebuan June 11, 2012 at 6:12 PM  

Ustaz yang komen negatif pada artis2 yang berhijrah tu lah sebenarnya dah tak laku. Mengelurkan kenyataan untuk cari publicity semoga ada market value. Percayalah ustaz seperti inilah yang merupakan makhluk perosak berselindung disebalik gelaran ustaz. Entah berilmu atau tidak, harapkan orang je panggil ustaz tapi aku rasa dia ni ustaz bodoh dan bangang tak tahu dosa pahala. Ustaz genuin akan memberi semangat dan tunjukajar bukan mengutuk.

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP